Home » » Bendahara PNPM Batulicin Terjerat Korupsi.

Bendahara PNPM Batulicin Terjerat Korupsi.

Written By Fokus Batulicin on Minggu, 08 Juni 2014 | 11.33

Tanah Bumbu -
Salah seorang bendahara PNPM Batulicin, Nurul Hidayah (27 th) jadi tersangka kasus korupsi dan ditahan oleh jajaran Polres Tanah Bumbu, Sabtu (07/06/14).

Usai menandatangani berkas pemeriksaan diruangan Unit IV Tipikor Polres Tanah Bumbu, saat dimintai keterangan, Nurul Hidayah mengakui telah menggunakan dana kas PNPM, namun dia membantah menggunakannya hingga mencapai ratusan rupiah.
"Memang aku ada memakai dana tersebut, tapi perasaan tidak sebanyak itu.Masa dalam masa 3 bulan aku menghabiskan hingga ratusan juta," ucapnya.

Kasat Reskrim Polres Tanah Bumbu, melalui Kanit IV Tipikor, Aiptu Rokhayadi menyebut, tersangka Nurul Hidayah diduga telah merugikan negara melalui penyaluran dana PNPM senilai Rp 215 juta.

Dalam berkas pemeriksaan dugaan tindak dugaan korupsi Penyimpangan dan Penyelewangan Dana UPK Program PNPM Kecamatan Batulicin Tahun 2013 oleh Polres Tanah Bumbu, Nurul Hidayah telah memanipulasi laporan setoran rekening SPP (Simpan Pinjam khusus Perempuan dan UEP (Usaha Ekonomi Produktif) di rekening Bank BPD Kalsel.

Ada 4 kronologis penyimpangan yang dilakukan oleh Nurul Hidayah, yakni pada Tanggal 2 Juli 2013 telah menarik dana UEP sebesar Rp 71.450.000.
Pada Bulan September 2013 mencatat setoran ke rekening SPP sebesar Rp 58.209.500, namun ternyata fiktif belaka.Kemudian pada Tanggal 1 Oktober 2013, Nurul Hidayah kembali menarik dana tunai sebesar Rp 60 juta.Di buku kas, Nurul mencatat angsuran kelompok sebesar Rp 77.008.500, tapi yang dia masukan ke Bank BPD Kalsel cuma Rp 11.505.000, hingga terjadi selisih angka sebesar Rp 65.503.500 dan setelah dikroscek lagi, ada sebesar Rp 40 juta telah disalurkan pada Petani Tambak Batulicin, dan bersisa dana sebesar Rp 25.503.500.

Total dana yang diduga telah dikorupsi oleh Bendahara UPK PNPM MPD Kecamatan Batulicin, Nurul Hidayah sebesar Rp 215.163.000.

Penyimpangan dana tersebut diketahui, berawal dari pemeriksaan yang dilakukan oleh Petugas Fasilitator Kecamatan, Zarkani S Pdi dan Fasilitator Keuangan Kabupaten, Syamsuddin pada Tanggal 29 Oktober 2013 lalu.
Dalam pemeriksaan tersebut, ditemukan kondisi keuangan yang tidak sesuai dilaporan bendahara, yaitu pada rekening Unit Pengelola Keuangan dengan nomor rekening 010030103873 dan di rekening SPP UPK Batulicin Nomor 450101010327539.

Adapun tersangka Nurul Hidayah, akan dijerat dengan Pasal 2, Pasal 3 dan Pasal 8 Undang Undang Tipikor pada Undang Undang 31 Tahun 1999, sebagaimana telah dirubah pada Undang Undang Nomor 20 Tahun 2001, dengan ancaman minimal 3 Tahun penjara.(MIZ)
Powered by Telkomsel BlackBerry®
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | PT. MEDIA FOKUS BATULICIN | TANAH BUMBU
Copyright © 2011. FOKUS BATULICIN - All Rights Reserved